• Instruktur Otomotif: Penggunaan Bahan Bakar Tak Sesuai Standar Bisa Merusak ECU


    Instruktur senior Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengingatkan warga masyarakat agar berhati-hati dalam memilih bahan bakar minyak (BBM) untuk kendaraannya.

    Dia menyatakan, bahan bakar terbaik untuk kendaraan adalah yang sesuai dengan rekomendasi yang diberikan oleh pabrikan otomotif yang memproduksi kendaraan tersebut.

    Sony menyebutkan, setiap pabrikan otomotif selalu menyertakan petunjuk manual, biasanya berupa buku, berisi panduan perawatan kendaraan berkala, termasuk ketentuan jenis bahan bakar yang direkomendasikan untuk digunakan.

    Sony menjelaskan, penggunaan bahan bakar yang sesuai dengan rekomendasi produsen kendaraan bersangkutan akan membuat usia pakai kendaraan menjadi lebih panjang. Selain itu resale value kendaraan juga menjadi tinggi saat akan dijual kembali.

    Sony mengingatkan, ada komponen penting di kendaraan yang akan terkena dampak langsung jika menggunakan bahan bakar yang tidak sesuai dengan spesifikasi yang disarankan pabrikan.

    Yakni komponen yang disebut Electronic Control Unit atau ECU.

    Sony menyatakan, ECU merupakan komponen paling vital di kendaraan. Ibaratnya, komponen ini menjadi jantung di kendaraan. ECU ini umumnya terdapat pada kendaraan-kendaraan modern keluaran terbaru yang dipasarkan oleh agen pemegang merk (APM).

    "Memakai bahan bakaryang tidak dianjurkan industri otomotif adalah tidak berfungsinya salah satu komponen penting, yaitu Engine Control Unit (ECU). Sebagai ‘jantung’-nya kendaraan keluaran baru, jika Jika ECU yang terkena maka bisa membuat kendaraan tidak bisa digas dan mesin tiba-tiba mati," ungkap Sony Susmana.

    Sony menambahkan, tanda-tanda kerusakan pada ECU ditandai oleh menyalanya Engine Check.

    “Kendaraan tidak mau digas dan mati. Ada juga yang cuma bisa dibawa tiga kilometer, jalan sebentar, setelah itu mati. Kalaupun dihidupkan lagi, maka akan mati lagi,” ujarnya.

    Sony memaparkan, bahan bakar yang sesuai standar yang direkomendasikan APM ditunjukkan dalam kadar oktan. “BBM yang digunakan harus sesuai dengan oktan yang direkomendasikan industri otomotif,” kata Sony.

    Selain tertulis pada buku manual kendaraan, keterangan tentag standar oktan terendah bahan bakar ini disematkan pada penutup kunci ruang pengisian BBM. Beberapa APM juga menyematkan berupa stiker kecil di kaca belakang.

    Pengisian BBM yang sesuai anjuran, lanjut Sony Susmana, selain membuat kinerja kendaraan menjadi optimal namun sekaligus membuat usia mesin menjadi panjang.

    Sony menyebutkan, pada kendaraan keluaran baru, BBM yang dianjurkan adalah oktan minimal 92, misalnya seri Pertamax. BBM tersebut sudah sesuai dengan tingkat rasio kompresi kendaraan keluaran baru yang minimal sudah mencapai 10:1.

    Sony yang juga pendiri SCDI mengingatkan, penggunaan BBM beroktan minimal 92 bagi kendaraan bermotor akan membuat mesin menjadi awet karena pembakaran yang terjadi memang sempurna.

    Tidak akan ada kerak pada ruang bakar, sehingga mesin juga menjadi bersih. Tak kalah penting, tentu performa mesin menjadi baik dan bertenaga.

    Mesin mengelitik

    Jika pemilik kendaraan memaksakan mengisi dengan BBM beroktan rendah, termasuk di bawah oktan 90.

    "Penggunaan bahan bakar dengan kadar RON rendah tersebut akan menyebabkan ruang bakar kotor, penuh kerak, dan mesin menjadi mengelitik," tandas Sony.

    Gejala tersebut merupakan dampak paling ringan. “Terparah, jika bukan pistonnya yang jebol, ya stang zekernya yang kena,” kata dia,” kata Sony mengingatkan.

    Sony juga menjelaskan, mobil-mobil mewah yang memiliki teknologi mutakhir, akan lebih cepat mengalami kerusakan dibandingkan kendaraan yang lebih murah.

    Jika kerusakan kendaraan murah dalam hitungan tahun, maka kendaraan canggih hanya dalam hitungan bulan.

    “Namun baik mobil mewah mapun mobil murah, jika diberikan BBM dengan oktan lebih rendah dari ketentuan pabrikan, maka akan sama-sama mengalami kerusakan,” lanjut Sony.



    [tribunnews.com]
  • 0 komentar:

    Posting Komentar

    Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

    LMJ RENT CAR

    Sewa Mobil Semarang All New Armada. Ready Avanza, Xenia, Innova, Travelo, ELF dan Hiace.
    Harga murah, booking mudah, driver profesional, mobil nyaman senyaman mobil pribadi.

    ALAMAT
    Jalan Menoreh Tengah XII,
    Kelurahan Sampangan
    Kecamatan Gajahmungkur
    Kota Semarang,
    Jawa Tengah
    Kode Pos 50232

    EMAIL
    lmjrentcar@gmail.com
    TELP/SMS/WA
    081390339313
    08156599124
    081901657313